Batur, Ceper, Klaten 0272-551590 suryautamalogam@gmail.com
g+ tw yt ak icon rss

Memotong dengan Gas Oxy-Acetylene

A. Prinsip Pemotongan Dengan Gas

     Prinsip pemotongan dengan gas adalah memotong besi atau baja dengan menggunakan panas yang dihasilkan dari pembakaran reaksi kimia berupa gas.
Proses pemotongan logam dengan gas adalah memotong dengan cara memanaskan logam sampai mendekati titik lumer (cair) kemudian ditekan dengan semburan gas pada tekanan tertentu sehingga logam yang akan mencair tersebut terbuang sehingga logam terpotong.

Keuntungan memotong logam dengan gas:

  • Proses pemotongan cepat, berbagai bentuk dapat dipotong dengan hasil baik. Proses pemotongan dapat dilaukakan secara otomatis dengan mesin atau secara manual dengan tangan.

Kerugian memotong logam dengan gas:

  • Memerlukan alat dan perlengkapan yang khusus, harganya mahal. Pada sisi bekas pemotongan akan terjadi perubahan struktur yang mengakibatkan perubahan sifat logam yang dipotong.

Alat-alat dan bahan yang dibutuhkan dalam pemotongan:

1. Alat

a. Tabung gas oksigen
b. Tabung gas acetylene
c. Regulator oksigen
d. Regulator acetylene
e. Slang gas oksigen dan acetylene
f.  Brander
g. Lighter (pemantik api)

2. Bahan 
a. Gas oksigen (O2)
b. Gas acetylene (C2H2)
c. Benda kerja

a.1. Tabung Acetylene

     Tabung gas acetylene mempunyai kapasitas isi 5000, 6000 atau 7500 liter dimana pada bagian bawah tabung biasanya dipasang sumbat pengaman yang akan melebur pada temperature 1000 C. bila temperature di dalam tabung terlalu panas sumbat akan melebur sehingga gas acetylene keluar dari lubang. Hal ini guna menghindari tekanan tabung meningkat yang dapat menyebabkan tabung meledak.

     Katup tabung dibuka dan ditutup dengan menggunakan kunci sock atau kunci botol, dimana katup dibuka kira-kira ¼ – 1 ½ putaran dan kunci tersebut tetap dibiarkan menempel pada katup selama katup terbuka. Lepaskan kunci bila katup tertutup atau tidak terpakai. Tabung gas acetylene dicat dengan warna merah tua untuk membedakannya dengan tabung gas yang lain.

a.2. Tabung Oksigen

     Tabung gas oksigen mempunyai kapasitas sama dengan tabung gas acetylene. Isi gas dalam tabung berbanding lurus dengan tekanan, makin besar tekanan makin banyak isi di dalamnya. Untuk membedakan tabung gas oksigen dengan tabung gas lainnya, maka tabung gas oksigen diberi warna biru, hijau atau abu-abu dan terkadang juga diberi warna hitam.

     Salah satu perbedaan antara tabung gas acetylene dengan tabung gas oksigen adalah pada tabung gas acetylene, penghubung antara tabung dengan regulator menggunakan ulir kiri yakni mengencangkannya dengan diputar kea rah kiri. Sedangkan pada tabung gas oksigen menggunakan ulir kanan yakni mengencangkannya dengan diputar kearah kanan.
Pemeliharaan tabung gas:

  • Hindarkan minyak, pelumas dan gemuk dari tabung gas
  • Lindungi tabung dari panas dan terik matahari
  • Hindari tabung dari jatuh atau kejatuhan benda lain
  • Pemakaian gas harus selalu menggunakan regulator
  • Tempatkan tabung berdiri tegak
  • Sedapat mungkin jauhkan tabung dari sumber panas.

a.3. Alat Pemotong (Brander Potong)

Bagian-bagian utama brander potong manual

Nozzle atau Tip
     Nozzle atau Tip adalah suatu komponen pada ujung brander potong yang berfungsi sebagai torch (obor) dimana pada nozzle ini terdapat lubang-lubang gas yang terdiri dari lubang gas untuk pemanasan awal dan lubang gas oksigen potong.

      Nozzle ini memiliki ukuran yakni dilihat dari besarnya diameter lubang gas pada nozzle. Penggunaan nozzle tersebut disesuaikan dengan tebal bahan yang akan dipotong. Ukuran nozzle diberi penomoran sesuai besarnya yaitu nomor 1, nomor 2 dan nomor 3. Makin tebal bahan makin besar pula nozzle yang digunakan. Berikut adalah table pemilihan ukuran nozzle sesuai tebal bahan yang akan dipotong.

a.4. Regulator

     Regulator berfungsi sebagai alat penurun tekanan isi menjadi tekanan kerja yang tetap besarnya sesuai dengan kebutuhan tekanan pemotongan. Pada regulator terdapat dua buah alat pengukur tekanan (manometer), yaitu manometer tekanan isi tabung dan manometer tekanan kerja.

Perbedaan regulator oksigen dengan regulator acetylene:

1. Regulator oksigen

     – Tekanan isi sampai 250 Kg/cm2
     – Tekanan kerja sampai 12 Kg/cm2 

2. Regulator acetylene

     – Tekanan isi sampai 30 Kg/cm2
     – Tekanan kerja sampai 3 Kg/cm2

3. Baut dan mur pengikat

     – Oksigen : Ulir kanan
     – Acetylene : Ulir kiri

4. Warna

     – Oksigen : biru / hijau
     – Acetylene : merah

a.5. Selang Gas

     Selang gas digunakan untuk menyalurkan gas acetylene dan gas oksigen ke brander. Selang gas terbuat dari karet. Sebagaimana tabung gas dan regulator gas, selang gas juga dibedakan dengan perbedaan warna yaitu warna merah untuk gas acetylene dan warna hijau untuk gas oksigen.

     Kriteria selang gas harus kuat tapi lemas tidak kaku serta tahan terhadap tekanan tinggi hingga 10 Kg/cm2. Diameter selang gas 5 mm, 6 mm atau 7 mm. selang ditempelkan menjadi satu untuk memudahkan dalam penggunaan dan juga memudahkan digulung untuk menyimpan. Sebelum digunakan sebaiknya selang diperiksa kebocoran terlebih dahulu untuk menghindari bahaya pada saat penggunaan.

a.6. Lighter (Pemantik Api)

     Lighter atau pemantik api atau korek api digunakan untuk menyalakan gas campuran acetylene dan oksigen yang dipakai sebagai pemanas awal pada proses pemotongan dengan gas. Lighter yang digunakan adalah lighter khusus untuk menyalakan brander. Lighter harus bergagang panjang untuk menghindari terbakarnya tangan pada saat menyalakan brander.

a.7. Macam-macam nyala api

1. Nyala Api normal/netral, nyala inti api berwarna biru keputihan, atau putih kehijauan, ujung api bulat (tumpul) dan tidak bersuara.  Api normal apabila perbandingan antara gas oksigen dan gas acetylene seimbang.

2. Nyala api oksidasi, nyala inti api berwarna putih kemilau agak keunguan, inti api berbentuk runcing dan lebih pendek serta bersuara berdesis. Bila digunakan untuk memotong atau mengelas terjadi oksidasi besi terapung. Hal ini terjadi apabila kelebihan oksigen.

3. Nyala api karburasi, nyala inti api berwarna kuning atau kemerahan, nyala luar kehitaman serta berasap kehitaman. Hal ini terjadi jika kelebihan gas acetylene.

Cara menyetel api potong
1. Pertama-tama buka katup tabung gas acetylene kira-kira ¼ putaran dan katup tabung gas oksigen kira-kira ½ – 1 putaran.

2. Buka katup pengatur tekanan kerja pada regulator acetylene hingga mencapai ± 0,3 Kg/cm2.

3. Buka katup pengatur tekanan kerja pada regulator oksigen hingga mencapai ± 2,5 Kg/cm2.

4. Buka kran/valve acetylene para brander kira-kira ¼ putara, kemudian nyalakan api brander dengan lighter. Ingat jangan menggunakan korek api biasa.

5. Buka kran oksigen pada brander secara perlahan hingga mencapai nyala api normal/netral.

6. Untuk mengecek apakah nyala api sudah netral atau belum, buka kran/tuas oksigen pemotong secara cepat kemudian tutup. Apabila inti api tidak berubah, berarti nyala api sudah netral, jika nyala api berubah berarti belum netral, aturlah lagi hingga meencapai nyala api netral.

sumber : 

http://technopress80.wordpress.com/2012/06/11/memotong-dengan-gas-oxy-acetylene/

Artikel
Mesin Gilingan Bakso Murah Tapi Bukan Murahan
April 17, 2018
Mesin gilingan daging bakso merupakan komponen penting dalam masalah kuliner mie bakso yang menjadi  makanan khas Indonesia, makanan yang sudah menjadi makanan pokok tiap harinya,
Betapa Berat Perjuangan Juragan Bakso
March 28, 2018
Banyak pengusaha –pengusaha bakso yang menjamur di kota-kota besar sampai pelosok desa, dan semuanya ada yang tetap eksis dan berkembang ada juga yang sampai gulung
Kehalalan Tempat Penggilingan Daging Bakso
March 20, 2018
Dalam Islam ada petuah yang berbunyi “ Kebersihan adalah bagian dari Iman” berangkat dari petuah tersebut alangkah bagus dan indahnya bagi pengusaha penggilingan daging bakso
August 2022
M T W T F S S
« Jun    
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031